Thursday, 17 April 2014

Ukhti Memasak: Salmon Terselubung

Posted by @nadiarizqi at Thursday, April 17, 2014

*Dung tek ces*
Assalamualaykum Wr.Wb.

Hai ukhti kali ini gue mau bikin postingan dengan tema “Ukhti Memasak” Dari dulu gue suka banget masak. Mulai dari bikin kue sampai masak makanan berat. Dari main course sampai appetizer. Trus setelah masak, makanannya difoto dan di-post di facebook, twitter, instagram (kalo sekarang), dll. Pokoknya dipamer-pamerin deh, hahaha *istighfar*. Jangan kira gue enggak nemuin kegagalan. Masakan keasinan, enggak mateng, hambar, ancur, itu pernah gue alamin. Karena gue jarang banget liat resep (terutama takaran). Super-jarang-banget. Gue lebih suka ngarang-ngarang sendiri takaran, bumbu dan resepnya. Jadi, tiap kali bikin yang super-enak, giliran ditanya temen, guenya gabisa jawab. Gimana bikinnya, Nad? Bumbunya seberapa? Nah, gue cuma bisa geleng-geleng aja karena gue enggak tahu persisnya. Tapi kalo disuruh bikin lagi, gue tetep bisa bikin dengan rasa yang sama enaknya, bahkan lebih enak dan lebih bagus pemandangannya.

Nah, lama-lama gue ngerasa mubadzir gitu kalau bikin masakan tapi ilmunya enggak dibagi-bagi. Apalagi ada beberapa masakan gue yang unik *menurut gue sih*, karena kayaknya orang belum ada yang bikin. Gile kok gue jadi narsis abis gini *istighfar*. Gue cuma mau berbagi ilmu memasak aja kok, hiks :”)

Oke cukup basa basinya. Ini gue mau nge-share masakan yang berhasil gue bikin. Makanan olahan ikan salmon yang bisa disimpen sampe seminggu. Tapi salmonnya yang “tetelan”, jadi harganya lebih murah (maklum, anak kos). Salmon “tetelan” ini isinya bagian daging yang deket sirip sama ekor. Ada juga yang nyertain kepala ikannya. Gue biasanya beli di Lo**e Mart. Harganya 40.000/kg. Tiga belas ribu udah dapet banyak kok. Kalau  pake yang salmon fillet rasanya lebih yahud lagi. Gue udah bikin 3 macem kreasi masakan salmon. Kebetulan yang berhasil gue dokumentasiin yang ini doang. Yuk mari dimulai~~



Bahan:
250-300 gr ikan salmon “tetelan” (bisa diganti salmon fillet/ tuna/ tengiri/ bandeng)
1 kotak tahu yang ukurannya 10x10cm
2 buah kentang ukuran sedang (bisa diganti wortel)
2 batang daun bawang (ini bukan 2 daun lho tapi 2 batang)
4 siung bawang putih
4 siung bawang merah
3 sendok makan penuh tepung terigu (penuh=sampai membentuk gunung)
3 sendok makan penuh tepung kanji
½ sdt merica (kalau mau lebih pedes boleh ditambah)
1 sdt garam
50 lembar kulit pangsit



Note: Semua bahan-bahan diatas, takarannya bisa diubah-ubah sesuai selera. Buat ukhti-ukhti yang expert, biasanya bisa tuh menakar-nakar sendiri bahan-bahan yang dipakai. Misal, kalau tahunya lebih banyak dari salmon atau tepungnya mau dibanyakin, bumbunya juga berubah takarannya. 

Cara memasak:
1.  Rebus kentang (jangan lupa dikupas dulu). Biar cepet, kentangnya dipotong kecil-kecil yap. Kalau memakai wortel, wortelnya enggak usah direbus, cukup diparut pakai parutan keju biar halus.
2.  Sembari menunggu kentangnya empuk, blender salmon/ikan hingga halus. Haluskan juga bawang merah dan bawang putih. Untuk bawang merah, bisa dicampurkan ke salmon/ikan. Untuk bawang putih, gue lebih suka ngulek karena biasanya enggak mempan kalau diblender. Itu sih kayaknya blender gue yang enggak bagus, hehehe *padahal minjem* *istighfar*
3.  Kalau salmonnya udah halus, dimasukin ke mangkok gede/baskom untuk diuleni bersama teman-temannya yaitu tahu dan kentang rebus. Uleni sampai tercampur rata
4.  Potong kecil-tipis daun bawang, lalu masukkan ke ulenan salmon bersama garam, merica dan tepung-tepungan. Uleni sampai super-rata. Yang suka MSG, mecin, dkk, boleh ditambahin. Rasanya pasti jadi lebih enak, tapi gue enggak nyaranin pake beginian.
5.   Nah, gue kalau ngasih garam, selalu fleksibel. Pokoknya sering-sering diicipin ulenannya. Jangan takut dan jijik buat ngicipin ulenanmu. Masak itu enggak boleh jijik! *marah kan gue....* *ups, istighfar.....*
6.   Kalau udah rata, masukin adonan tadi ke kulit pangsit. Bungkusinnya sesuai selera, mau kayak pangsit di abang tukang baso boleh, mau digulung kayak lumpia boleh, mau dilipet kayak martabak bangka juga boleh.
7.  Setelah selesai, dikukus deh. Setelah mateng, bisa langsung dimakan atau digoreng dulu. Jadinya banyak banget, bisa buat makan seminggu atau dipamer-pamerin dibagi-bagiin ke temen kos dan temen kantor. 

Alhamdulillah, gue berhasil mengabadikan proses demi proses masaknya. Jadi kan gue bisa pamer kalau gue masak sendiri *ups, istighfar....*.

Note: Yang nomer 4 itu digulung biasa trus dipotong2 biar enak ngegorengnya :3

Kreasi gue yang satu lagi, yang gue kasih merk “Rollade Kubis Salmon” itu resepnya sama, cuma enggak gue kasih tepung. Nah kalau rolade kan kulitnya dadar, yang ini gue ganti sama kubis yang dicelupin ke air panas. Kalau cuma dijelasin sih ribet, soalnya proses ngegulungnya yang rada ribet. Waktu itu enggak sempet motret, jadinya enggak bisa di-share dulu, hiks :”(
Okey, sekian postingan gue edisi “Ukhti Memasak”. Semoga gue bisa rutin pamer berbagi pengalaman memasak ke ukhti-ukhti lain. Kan lumayan buat yang udah pada nikah atau masih berencana nikah. Selamat mencoba :”)



0 comments:

Post a Comment

Jangan sungkan untuk meninggalkan jejak :D

 

Ketik Hapus Ketik Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review