Wednesday, 4 March 2015

Tentang Kucing yang Datang dan Pergi

Posted by @nadiarizqi at Wednesday, March 04, 2015
Image source: http://community.invisionpower.com

Gue mau cerita tentang kucing di kosan gue. Sebelumnya gue udah pernah nulis tentang kucing juga tapi di kosan yang berbeda. Bisa dibaca disini. Gak tau kenapa kosan yang gue huni selalu bermasalah sama kucing . Dari enam kosan yang pernah gue tinggalin, lima diantaranya diseliwerin kucing. Di kosan gue yang pertama (Bintaro-Tangsel), kucingnya kece banget. Bukan mukanya, tapi kelakuannya. Gue namain Baim. Meskipun suka seliweran di kos, tapi Baim gak pernah ngobrak abrik tempat sampah di kosan. Gak pernah diem-diem atau terang-terangan masuk ke kamar anak kos. Sopan banget. Baim itu tipe cowok yang suka keluyuran gitu. Bad boy gitu.

Baim juga pacarnya suka gonta ganti. Pas sabtu malem Baim suka jalan berdua abis itu duduk di teras sambil mandangin jemuran yang belom diangkatin. Romantis. Biasanya kalo udah mellow gini, si Baim bakal nggombal ke ceweknya.

Baim: “Miaauw...miauwawaw auw rawr..”
Ceweknya: “Kyaamiauw.....”

Oke, gue terjemahin.

Baim: “Dek, kamu tau gak bedanya jemuran sama hatiku?”
Ceweknya: “Apaan bang?”
Baim: “Kalau jemuran bakal kering, tapi kalo hatiku gak bakal kering soalnya disiramin terus sama cintamu....”
Ceweknya: “Ah, abang bisa aja” *cakar mesra*

Si Baim ini kalo balik ke kosan sekitar jam 11-an. Kadang kalo gue lagi begadang belajar ngutak-atik aplikasi Media Player Classic (open file, trus play-pause-play-stop, :D), sekitar jam 2 gitu Baim baru balik. Bad boy banget. Sebelum tidur, Baim biasanya berburu dulu. Macho kan. Berburu apa? Baim berburu tikus, bukan burung. Si Baim ini suka heran liat kartun Tweety. Kok mau-maunya kucing ngejer-ngejer Tweety. Gak dapet-dapet pula. Kadang kalo lagi rajin, tikus yang didapet dibawa keluar dulu baru dimakan. Kadang juga abis berburu dibiarin aja gitu di dapur berdarah-darah. Untung dapurnya ngikut rumah ibu kos jadi gak perlu bersihin. (FYI Kosan gue separuh depan dikuasai ibu kos, separuh belakang dikuasai anak kos). Itu dia si Baim, si kucing kece dan macho.

Di kosan gue yang kedua juga ada kucing. Ceritanya baca disini~~~ (males nyeritain soalnya si kucing ngeselin)

Di kosan gue selanjutnya juga pernah didatengin kucing. Yang ini ceritanya unik. Kosan gue letaknya di kawasan Sudirman, tepatnya di daerah Karet Belakang. Di daerah ini jarang banget ada kucing. Kebanyakan anjing malah. Kalo minggu pagi suka ada beberapa anjing jalan-jalan sendiri.
Serem.

Ibu kos juga punya anjing. Item gede mirip anjing pelacak. Namanya Rambo. Gile dari namanya aja udah serem kan. By the way, ini kenapa jadi bahas anjing sih -_- Fokus fokus. Lanjut cerita, kosan gue bentuknya rumah 2 lantai dengan banyak kamar. Ada garasi lumayan lebar, tapi dipake buat parkir mobil ibu kos. Nah di lantai atas ada semacam tempat buat kumpul sekitar 2x2 meter. Ada kursi+meja, dan di sampingnya ada jendela nako yang selalu kebuka, karena emang gabisa ditutup. Dari kaca itu, biasanya ada kucing yang keluar masuk. Katanya sih.....karena gue gak pernah liat sama sekali ada kucing keluar masuk lewat situ. Kalo malem-malem ada salah satu mbak kos yang suka manggilin sambil nenteng Whiskas. 

“Puss....meong...puss...pusss”
Tapi si kucing gak nongol-nongol.
“Mana mbak kucingnya?”, tanya gue
“Gak tahu nih, biasanya ada lho....”

Beberapa hari kemudian, gue denger si mbak kos manggil-manggil lagi. Karena gue penasaran sama si kucing , gue samperin lagi dia.

“Mana mbak? Kucingnya gak dateng lagi?,” tanya gue.
“Iya nih, gak tahu deh kok udah gak pernah dateng lagi”
“Emang gak ada kali mbak...aku gak pernah liat ada kucing masuk kosan”
“Ada kok. Nih, buktinya Whiskas ini. Ini sisa yang dia makan terakhir....”
Serem.

Di kosan Sudirman ini, selain kucing invisible, ada juga kucing pemalu. Suatu hari gue kebangun sekitar jam 1 pagi karena kebelet. Pas gue buka pintu kamar, tiba-tiba ada kucing melesat di depan gue, masuk ke kolong meja etalase di depan kamar gue. FYI, kamar gue ada di pojok, di lorong penghabisan. Disitu ada lemari etalase jaman dulu dan ada kayu-kayu rongsokan yang ditaruh di lorong penghabisan. Saking cepetnya tuh kucing, sampe-sampe gue gak tahu bentuknya kayak apa. Gue akhirnya ngelongok ke kolong meja etalase yang tingginya cuma 10 cm dan gelap. Si kucing gak keliatan. Gue panggil-panggil tuh kucing, gue tereakin. Tapi dia gak nongol-nongol. Trus akhirnya mbak kos depan kamar gue dan sebelahnya, keluar.

“Ada apa sih, Nad?,” tanya mereka
“Ada kucing mbak, masuk ke kolong situ.....”

Trus mereka ikutan ngelongok. Salah satu dari mereka ngambil sapu dan mulai menyodok-nyodok ke bawah kolong.

“Gak ada ih, Nad. Masa iya udah disodok-sodok kucingnya gak keluar. Kamu mimpi kali.”

Huft. Jangan-jangan gue kena karma kucing invisible. Terus gue besoknya beli Whiskas sambil tereak “puss...meong...puuss....”

Esoknya sepulang kerja, mbak kosan depan kamar buru-buru nyamperin gue.

“Nad, ternyata kucingnya beneran ada! Kamu gak mimpi, Nad! Tadi dia keluar dari kolong trus pas ngeliat aku dia langsung lari cepet banget. Sekarang dia ada di rak sebelah kulkas.”

Gue langsung ngecek ke rak sebelah kulkas. Rak itu bentuknya kotak, isinya majalah, DVD, tas, dan barang-barang peninggalan penghuni lama yang gak diberesin. Si kucing ada di salah satu celah di pojok. Yang keliatan cuma matanya yang menyala. Si kucing malu banget. Dia gak mau keluar dari situ. Udah disodorin nasi campur whiskas, nasinya doang, whiskasnya doang, air minum, jeruk, apel, donat, sushi, pancake duren, tetep gak mau keluar. Deuh, siapa sih yang bisa nolak kemilau pancake duren~~~ Fokus, fokus. Lanjut cerita, terus si kucing disodok-sodok pake sapu juga gak mau keluar. Pake sapunya ya, bukan gagangnya. Diciprat-cipratin air juga gak keluar. Gue sama yang lain kasian. Akhirnya segala macam sesajen tadi ditaruh aja di depan dia, berharap bakal dimakan.

Nah, darimana si kucing ini muncul? Yang jelas, dia bukan kucing invisible yang sebelumnya. Usut punya usut, ternyata dia jatuh dari asbes rapuh di lantai bawah. Ada salah satu penghuni kos yang tahu dan emang disitu ada runtuhan asbes. Para penghuni kos pun mulai berspekulasi.

“Mungkin dia shock. Lagi enak-enak jalan nyari tikus, eh jatuh ke bawah. Terus trauma, hilang ingatan....”kata mbak kos X yang hobi ngikutin drama Cinta Fitri The Series.

“Tapi mungkin aja dia emang tipe kucing pemalu. Kalo di sekolah duduknya di belakang terus, gak mau angkat tangan kecuali pas absen. Pulang sekolah langsung ke rumah gak maen dulu....”kata mbak kos Y yang pernah ngajar setaun di Sekolah Dasar.

“Bukan. Pasti dia sebenernya mau nemuin pacarnya di atap, trus dia shock ngeliat pacarnya ternyata selingkuh. Trus dia lari kenceng sambil nangis sampe jatoh. Biarin aja, orang patah hati emang lebih suka sendiri......”kata mbak kos Z sekaligus curhat.

Keesokan harinya, berita tentang kucing pemalu udah menyebar ke seantero kosan. Semuanya pada nengokin. Si kucing kekeuh gamau keluar dari rak. Dia cuma pindah dari rak sebelah kulkas ke kolong meja etalase, begitu terus sampai kiamat. Gue saking keselnya, bikin gambar anak panah di kertas trus ditempel di tembok depan kulkas, terus di sebelahnya, di sebelahnya lagi sampe ke arah tangga menuju jemuran. Itu satu-satunya jalan keluar. Gue tulisin “KESINI JALANNYA, CING”. Gue gambarin muka kucing juga. (FYI, gue seriusan ngegambar lho). Sampai di hari ketiga, akhirnya si kucing pergi. Gak ada yang tahu kemana dia pergi. Udah dicariin di seluruh sudut kosan tapi gak ketemu. Alhamdulillah, mungkin dia udah move on.

Kucing selanjutnya adalah kucing di kosan gue, di daerah Senen. Tapi si kucing ga unik buat diceritain. Kerjaannya cuma ngobrak-abrik tempat sampah sama pup di tempat cucian.

Yang terakhir ini kucing di kosan gue yang sekarang, di daerah Senen juga. Kucing ini gue namain Hena. Si Hena ini kurus, bulunya item ada sleret-sleretnya coklat dikit. Si Hena ini satu-satunya kucing yang berani masuk ke kos gue, berani tiduran di sofa teras, berani nyakar-nyakar sofa di teras sampe sobek, berani ngobrak-abrik tempat sampah dan berani masuk ke kamar gue (meskipun cuma tujuh detik). Satu-satunya. YA, SATU-SATUNYA. Itulah kenapa dia gue namain HENA. Hena ini gak pernah takut sama gertakan. Mau dibentak sama Georgia Brown pake speaker mesjid juga dia tetep santai kayak di pantai.

Tanda tangan Hena di sofa teras :3

Si Hena cuma takut kalo dicipratin air. Itupun dia cuma pindah tempat doang, gak mau keluar kosan. Gue curiga pasti ada apa-apa sama dia. Bisa jadi Hena ini pernah punya kenangan sama kosan ini. Mungkin dulu ada anak kos yang sayang banget sama Hena, tapi ternyata udah pindah. Terus si Hena ini nyariin gak ketemu. Sampe akhirnya dia frustasi dan mati. Terus sama orang sekitar sini Hena dikenang dan dibikinin patung di depan kosan. Emangnya Hachiko -_-

Tapi serius deh, di kosan gue cuma ada dua orang yang suka diikuti Hena dari pintu masuk sampe depan kamar. Tiap kali kedua temen gue ini nancepin kunci mau buka kamar, si Hena nungguin. Kalo gak dibuka-buka, dia ngegigit celana. Lama-lama temen gue ini kesel juga, tiap kali keluar kamar musti waspada. Pintu kebuka dikit aja si Hena langsung beringas pengen masuk. Tapi Hena kalo ke gue cuek. Kayaknya dia tahu orang yang baik mana, yang galak mana..... :”(

Si Hena bakal ngeong-ngeong di depan kamar gue kalo dia bosen di kosan dan pengen keluar, karena kamar gue paling deket sama pintu masuk kosan. HIH, kalo ada butuhnya doang nyariin. Semua kucing emang sama aja, HIH. Buat nyuri perhatian Hena, biasanya dia gue ajak ngomong. Misal, kalo dia lagi mau ngorek-ngorek sampah.

“Udah gak usah nyari-nyari deh. Gak ada sisa makanan tauk”
Lalu Hena pun pergi.

Terus kalo dia lagi mondar mandir di ruang tengah.
“Kenape lu? Bosen yak? Mau dibukain pintu?”

Terus gue jalan ke kamar ngambil kunci. Si Hena ragu-ragu ngikutin. Gue bukain pintu kosan dan dia langsung jalan keluar. Gue curiga, kayaknya gue punya ikatan batin sama dia. Jangan-jangan selama ini Hena nyuekin gue itu cuma buat ngetes aja seberapa kuat gue kalo ntar pisah sama dia. Jangan-jangan selama ini dia ngedeketin temen gue cuma buat gue cemburu, biar gue makin perhatian sama dia. Jangan-jangan emang otak gue yang lagi berdebu kebanyakan nyemilin Energen tanpa diseduh.

Udah mirip Hachiko belom kak :")
Pesen gue, se-menyebalkan apapun kucing , se-garong-garongnya dia, plis jangan dipukul, jangan ditendang, jangan dijitak, jangan ditarik ekornya, jangan dicukur kumisnya, jangan dipotong kukunya (emangnya salon). Cukup dicipratin air aja atau ditetesin air, pasti dia bakal pergi. Oke, sekian ceritaku tentang kucing . Mana cerita kucingmu? :D

*Kemudian kaget kok bisa jadi panjang begini tulisannya. Muahaha. Giliran tulisan alay aja panjang, kalo yang gak alay cuma seuprit.*

3 comments:

All Of The Latest Tips And Tricks said...

lucu banget mbak @nadia artikelnya :) kunjungan baliknya ya

saputri said...

Naad, kamu lagi kebanyakan makan micin ya?

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

Post a Comment

Jangan sungkan untuk meninggalkan jejak :D

 

Ketik Hapus Ketik Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review