Thursday, 7 September 2017

Preparing The Biggest Day

Posted by @nadiarizqi at Thursday, September 07, 2017

Assalamualaikum….

Hai guys, masyaAllah blogku ini kalau jadi rumah udah macem rumah hantu kali ya…dijual ga laku, ditempatin ga tega. Sebenernya tulisan tuh banyak. Seriusan. Ada ulasan produk, ada yang curhat, ada yang tulisan opini biasa, tapi gatau kenapa selalu ga pede mau ngepost. Padahal ya yang mampir palingan orang yang kesasar di halaman pencarian Google ke sekian.

Alhamdulillah April kemarin aku nikah. JENG JENG! KYAAAKK -- ekspresi seneng banget maksudnya :p Dan kali ini aku mau bagiin pengalamanku ngurusin pernikahan. Fyi, aku gapake WO. Bahkan untuk susunan acara aja bikin sendiri. Semuanya kami atur dan kami cari sendiri. Posisiku waktu itu lagi kerja di Banjarbaru, Kalimantan Selatan dan calon suami (waktu itu masih calon ya) kerja di Sekayu, Sumatera Selatan. Orang tuaku posisi di Malang, Jawa Timur dan calon mertua posisinya di Palembang, Sumatera Selatan. Nah loh, pada jauh-jauh ya? Hehehe. Kami mutusin buat mengelar resepsi di satu tempat saja yaitu di Malang. Suka duka kami alamin waktu nyiapin segala keperluan.

Aku dan calon gabisa bantu banyak buat survey langsung, jadi kami mengandalkan orang tuaku. Beruntunglah kita udah hidup di jaman modern dimana jalur komunikasi makin mudah.

Langkah pertama yang kulakuin adalah bikin grup whatsapp. Isinya cuma aku dan ortuku aja. Calon suami bilang dia manut aja apapun keputusan kami, jadi ga diikutin di grup. Grup tsb menjadi sarana diskusi kami. Bahas progress, sharing beberapa opsi vendor, review dari orang ketiga sampai urusan administrasi semuanya dibahas di grup.


Langkah kedua

Cek dengan benar dana yang kamu siapkan. Ini harusnya langkah ke-0 sih ya. Hehehe. Jadi di grup dibahas dana yang bener-bener kusiapin buat pernikahan berapa. Waktu itu saya dan calon suami udah sepakat kalo biaya kami berdua yang tanggung. Jadi diskusi dulu sama calon suami berapa uang yang disiapkan. Jangan mengira-ngira ya, karena ini penting ketika nanti bayar semua vendor jangan sampai ada yang kurang. Nah setelah udah fix soal dana yang disiapkan, segera lapor ke ortu. Disini udah bisa langsung menganggarkan maks dana untuk tiap vendor. Misal nyiapin dana 100 juta. Catering 50jt, dokumentasi 10jt, baju 5 juta, makeup 5 juta, dll. Nah dari sini kita bisa cari vendor dengan dana yang udah dianggarkan. Kalau vendor ngasih harga diatas banget dari anggaran, bisa langsung kita coret dari list.

Langkah ketiga
 
Karena aku gabisa survey langsung di Malang, aku cari-cari di internet vendor-vendor dan harganya. lewat hashtag instagram dan google. Lebih enak kalo nemu postingan orang yang sharing pengalaman lengkap sama vendor dan harganya. Waktu itu aku nemu beberapa blog tapi blognya jadul, jadi harganya gak update. Aku sempet kontak pemilik blog juga loh! Meskipun si empunya blog udah lupa banget karena udah lama, tapi lumayan juga buat nambah referensi. Gausah malu tanya-tanya, toh dia gak kenal kita juga. Hehehe.


Langkah keempat 

Install aplikasi info pernikahan seperti thebridestory. Ini membantu banget buat yang malu nanya-nanya atau males save kontak vendor. Beberapa vendor nyantumin pricelist, beberapa harus request via email. Abis itu di list semua kan vendor yang didapet dari langkah ketiga dan keempat ini. Dipilih pilih mana yang sreg dan sesuai anggaran.

Langkah kelima 

Nah disini aku mau cerita kalo baju, souvenir, undangan dan seserahan kita bikin sendiri. Setelah lamaran, aku agendain pulang ke rumah sebulan sekali untuk ngecek dan belanja. Cari souvenir sampe ke Surabaya dong! Hahaha. Ribet sih tapi dibawa seneng aja karena ini hajatan terbesar pertama di keluarga kami. Selain itu momen aku pulang juga buat survey langsung daftar vendor yang udah dipilih. Kalau catering, aku serahin sepenuhnya ke ortu karena mereka yang lebih sering kondangan, jadi tau mana yang enak dan ga enak. Untuk makeup, souvenir dan undangan, aku ikutan survey.

Langkah keenam 

Jangan lupa bayar DP untuk hal-hal yang penting. Pertama, gedung. Gedung ini super penting karena susah banget nyari ganti. Kecuali emang di sekitar rumahmu bertebaran aula-aula yang siap pakai ya. Kalo makeup, catering, dekor dan dokumentasi kan gampang, pilihannya ada banyak dan move-able. Nah kalo gedung, misal kita udah sreg sama satu gedung, mending langsung DP aja deh. Contohnya aku nih. Rumahku deket sama gedung SLB, selain itu gedung-nya jauh banget kalau jalan kaki. Atau jauh sekalian naik angkot. Kasian tetangga kalau mau kondangan. Akhirnya H-4 bulan aku udah DP tuh. Nah pas pelunasan ternyata yang PIC gedung cerita kalo yang mau booking setelah aku banyak juga. Untungnya udah di booking duluan. Kalo gak, ya bingung juga mau dimana hehehe.

Langkah ketujuh 

Kalau calonmu dan keluarganya dari luar kota, jangan lupa pesen tiket pesawat/kereta dari jauh-jauh hari. Pikirkan juga mau nginep dimana. Jangan sampai dadakan ya! Nah itu langkah-langkah yang perlu disiapkan. Sekarang aku mau share list vendor pernikahanku. Untuk harganya silakan Tanya sendiri ya. Paketnya macem-macem, beberapa malah udah update harga pas aku bikin tulisan ini. Kalau mau tau aku ambil paket yang mana, boleh nanti kubisikin lewat DM instagram aja atau via email :p

  1. Gedung dan Asrama Saudara/Tamu : Aula dan Asrama SLB-C Bedali 
  2. Catering : Radhiz Catering (@radhizcatering) -- seluruh perkakas makan dan meja buku tamu dari sini loh 

  3. Liveshow memasak martabak

  4. Makeup : Ini Vindy MUA (@inivindy) -- yang ga tau mbak Vindy mah kebangetan ya. Bisa dicek di instagramnya lah seberapa ngehits beliau 

  5. Detail makeup resepsi

  6. Dokumentasi: Ai Photoworks (ai_photoworks) -- termasuk video dan photobooth. Termurah se-Malang raya menurutku 
  7. Dekorasi: Djoko Dekorasi (@djokodekorasi) -- Bapaknya baik banget ngasi wejangan banyak soal nyiapin pernikahan. Aku dapet bonus dekor photobooth loh! 
  8. Gaun Akad dan Resepsi: Ibuku sendiri (@rumahjahitnadia) -- termasuk seragam terima tamu dan keluarga kedua mempelai. Ibu penjahit baju apapun gaes, feel free to come. Ibuku enak banget diajak ngobrol, dimintain saran gimana bagusnya model gaun menurut bentuk badan. Spesialisnya sih kebaya modern. Hubungi bio di instagram ya buat tau alamat lengkapnya. Butiknya di daerah Lawang.
     
    Detail gaun akad
     
  9. Suvenir: Ibuku sendiri (@rumahjahitnadia) Toples mini, isinya kurma coklat bikinan bude. Bungkus suvenirnya yang jahit karyawan ibuk, pesen label di tetangga trus dipasang sendiri. Kalau mau ibuku nerima pesenan juga lho. Sok atuh cek bio instagramnya atau bisa hubungin aku XD (Kok malah promosi terselubung XD)

    suvenir

  10. Seserahan dan Mahar: Ibu dan aku sendiri yang menghias XD Beli kotaknya di PGS. Kotak mahar beli di @artworkcraft 

  11. mahar dan seserahan

  12. Undangan: Beli di toko Aneka Kertas sebelah Malang Plaza, trus disablon sendiri di tetangga. Disitu banyak banget pilihan undangan. Jatuhnya jauh lebih murah padahal undanganku model amplop. Kami gamau bikin undangan mahal-mahal soalnya kan gabakal disimpen. Mending souvenir aja yang mahal sekalian apresiasi buat yang dateng kondangan. 
  13. Entertainment: Ini gatau dapet dari mana. Wkwk. Ada keyboardist sama dua penyanyi. Menurutku itu cukup karena tamu yang dateng kebanyakan temen ortu. Kami ngerasa gaperlu pake band/akustik karena dateng kondangan biasanya malah buat ngobrol dan reunian. 
  14. MC : Bu Diah. Customernya ibuk. Ibunya emang udah terkenal ngemsi nikahan di daerahku. Biasanya ngemsi nikahan adat yang berhari-hari sampe yang sehari. Beliau bilang nikahanku ini nikahan modern yang pertama kali dia MC-in. Baru pertama tapi karena beliau emang MC, jadi ya bagus aja :D 
Oiya sebagai informasi juga, aku gak ada pre-wedding karena calon suami gamau hihihi. Alesannya ya karena kami belum halal buat pegang-pegangan. Tapi, untuk memuaskan hasrat ibuku buat majang foto kami berdua di depan gerbang masuk, akhirnya kami foto sendiri-sendiri dengan konsep yang sama. Fotonya sendiri-sendiri, kuedit dikit biar tone warnanya sama, dicetak dan dipajang jejeran gitu hehehe.

Penampakannya kayak gitu, hehe :p

Okey, segitu aja sharing pengalamanku menyiapkan pernikahan. Alhamdulillah acaranya berjalan lancar. Lelah tapi seneng. Unbelievable gitu akhirnya nikah, dan gak lewat pacaran. So much surprise from himFeel  free to ask via ig or email about my wedding ya! See you!<3 o:p="">

#pernikahanmalang #vendorpernikahan #malangwedding #weddingmalang #suvenirpernikahan #suvenirmalang #gaunpengantinmalang #penjahitmalang #kebayamalang #malangtailor #muamalang #seserahanmalang #tipspernikahan #persiapanpernikahan #resepsipernikahan #resepsisendiri #weddingreception #resepsimalang #kebayamalang #pengantinmalang #sewagaunmalang #jahitbajumalang

0 comments:

Post a Comment

Jangan sungkan untuk meninggalkan jejak :D

 

Ketik Hapus Ketik Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review